Kamis, 28 Januari 2016

melahirkan dengan ILA

Assalamualaikum,
Malem2 gak bisa tidur.. sambil ngeliat baby shafa tiba2 ingat proses melahirkannya

Untuk anak ke4 ini saya melahirkan dengan proses ILA. Apa sih itu.. ini saya copy dari webnya kemang medical yah (padahal ngelahirinnya di RS Puri Cinere ehehe)

ILA (Intrathecal Labour Analgesia) 
Tujuan utama dari tindakan ILA adalah menghilangkan rasa nyeri persalinan tanpa menyebabkan blok motorik.
Idealnya obat ILA harus memenuhi kriteria sebagai berikut :
1. Tempat kerja terlokalisir
2. Tidak berefek terhadap fungsi motorik atau kemajuan persalinan
3. Dosis dibutuhkan sedikit
4. Paparan obat terhadap Ibu dan Janin minimal
5. Efek samping terhadap Ibu dan Janin minimal
6. Dapat dinetralisir

Persalinan tanpa rasa nyeri tersebut dilakukan oleh Dokter Anastesi dengan menyuntikkan obat ke dalam cairan saraf tulang belakang. Cairan inilah yang menghilangkan rasa sakit.
Obat ini hanya bekerja pada satu saraf, sehingga tidak terserap kepembuluh darah dan masuk kedalam tubuh janin.
Obat tersebut disuntikkan ke punggung ketika posisi Ibu duduk atau berbaring miring.
Penyuntikkan obat dilakukan saat persalinan mulai masuk pada tahap pembukaan 4(empat).
Setelah obat bekerja, biasanya si Ibu akan merasa otot - otot tungkainya merasa kebas (kesemutan) dan lemas, namun tetap dalam keadaan sadar.
Efek samping yang mungkin terjadi adalah mual, muntah, penurunan tekanan darah, serta gatal - gatal ringan yang mudah diatasi.

Waktu konsultasi ke dr obgyn saya bulan ke 2/3. Saya ditawarkan metode ini, karena saya sudah mengeluh gak mau sakit, gegara proses melahirkan yang ke3 manual plasenta. Setelah ditawarkan saya googling dan mantab... cuma yang bikin ragu itu faktor keberhasilannya
Dan ketika dirujuk ke dokter anestesi pun saya diwawancara nih sama dr djoko (salah satu dr anestesi di rs purcin), mengapa sampai ingin ILA, karena dia harus punya alasan medis untuk membius orang, bahkan dia menawarkan akan ada di sisi saya ketika proses melahirkan walaupun tidak jadi ada tindakan ILA. Duh baik banget ya pak dokter ini... walopun pas saya udah gak tahan mulesnya beliau masih nanya "Jadi bu?" Eeaaa.. pengen nelen bakiak rasanya hahaha

Udah gitu yang bikin makin manteb, kira2 seminggu sebelum due, saya ketemu dengan customer yang melahirkan juga dengan ILA, dia bilang tetep merasakan mulas walopun hanya sedikit. 
Dengan yakin seyakinnya lah saya pasti dok mau ILA. Dan ternyata saya masuk rumah sakit sudah bukaan 7.. kata susternya bu.... ini sudah bukaan besar masa mau ILA... ngotot banget deh pokoknya. kalau di RS Purcin itu bukaan 4 udah disuntik, saya mah bukaan 4 masih gunting kain hahahahaha
Dan pecah ketubanpun saya tetep kekeuh ILA. Kalau mulesnya jangan ditanya ya... kata dr ratih makin kesini desibelnya makin tinggi wakakakaka.. ai miss yu dokterkuu

Dan betull... setelah disuntik rasa mulas itu hilang... yang ada sedikit panas di miss V, penanda mulas untuk mengejan. Alhamdulillah setelah 3 kali ngeden keluarlah baby Shafa.
Aku udah pernah aplod foto sama dokter obgynku yang baik hati itu belum sih... ini loh beliau Dr. DEWI RATIH SPOG, rekomen banget sama beliau ini, stay positif, humble, caring, sabar banget



kiyutee@gmail.com | fanpage facebook : KiYutee | sms 081317320363 (kika) |whatsapp 081514200107 | sms/whatsapp 081585498281(lia) | instagram @kiyutee | twitter @kiyutee | pinterest : kiyutee loves

Tidak ada komentar:

Posting Komentar