Minggu, 26 Juni 2011

Rumah Impian #2

Kenapa DKI Jakarta? begini :) ini bener2 bukan menyombong, asli, justru karena kita orangnya *manja*, Aku dan mas Pongky, sama-sama berasal dari rumah yang ada di kota, mudah kemana-mana, dekat kemana-mana. Nah, jika kita memilih rumah yang gak di kota, pasti mikir2 kalo mau kemana-mana. Tidak itu saja, ongkos juga diperhitungkan. so.. sebenernya sama aja kan, rumah deket (lebih mahal) ongkos murah, rumah jauh (lebih murah) ongkos mahal.
Nah sekarang kita cerita tentang awal mula dapet tanah ini. Setelah kita muter2, akhirnya aku inget ada murid ibuku SMA dulu, namanya mas Pudjiasmanto. Beliau ini tinggal di Kavling DKI jagakarsa, ketika kebetulan ada di daerah situ, aku dan mas pongky memutuskan untuk mampir. Owh ternyata.... daerahnya enakkkkk banget. Hijau, homy, rumahnya rapih. Keliatan banget kl orang2nya friendly. Udah deh, jd males cari lokasi lain.
Selain titip pesen ke mas pudji, kali2 ada yang jual tanahnya, kita juga cari info lewat rumah.com , singkat cerita ada satu lokasi nih, di Timbul IVD kav 5, luasnya 136m2, SHGB. Setelah liat lokasi dan cocok, kita kerumah pemilih tanah. Mahal yak.. hehehe.. permeternya Rp. 1.75juta, gak masuk budget lah..
Ditawar juga gak bisa, hufff padahal naksir abis. Trus yaa.. kita cari-cari lokasi lain. Ketemu makelar tanah lagi (ini asli bikin ketawa ceritanya), trus sempet liat2 perumahan lagi. Dan ini berlangsung selama 6 bulan.
Kira2 bulan april 2011, ada yang menawarkan tanah, di kavling dki, cuma.... surat2nya belum ada, adanya penunjukkan kavling. Agak2 gimana gitu waktu liat suratnya, aneh bin ajaib, surat resmi kok gak ada KOP pemerintah dan nomernya. Trus kita putuskan untuk bertanya pada keamanan komplek itu, tentang surat ini. Setelah melihat surat itu, Pak wahyu namanya, bilang , suratnya abu2 nih. Oh oke.. berarti belum rejeki, eh istrinya pak wahyu ikut nemuin kita, dan bilang, mbak.. itu tanah sebelah saya kan dijual.. dieengg... wah namanya pucuk dicinta ulam tiba nih.
Mari saya kenalkan dengan pemiliknya, uuhh emang ya kalo rejeki gak kemana, dan lancar car... alhamdulillah. Ohya tau gak.. lokasi tanah yang sekarang jadi milik kami ini, sama-sama di Timbul IVD, tapi no 13. emang rejeki gak kemana.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar